Kisah Hisashi Ouchi

Hisashi Ouchi adalah salah satu teknisi yang bekerja di sebuah fasilitas yang dioperasikan oleh JCO di Tokai, Ibaraki Perfecture. JCO merupakan singkatan dari (formerly Japanese Nuclear Fuel Conversion Co). Kisah Hisashi adalah satu dari dua korban tewas akibat kecelakaan nuklir Tokaimura.

Kulit sekujur tubuhnya terkelupas dan seluruh organ internalnya hancur secara perlahan-lahan. Kasus ini juga sempat mengakibatkan perdebatan etis sebab tim dokter berusaha terus mempertahankan Ouchi meski kondisinya terlampau memprihatinkan.

Setelah 83 hari, beberapa kali transplantasi kulit, dan bermacam kegagalan organ, selanjutnya tim dokter dan keluarga ‘melepaskan’ Ouchi. Beberapa orang apalagi menyebutnya sebagai kematian terburuk didalam sejarah. Kisah ini hingga diangkat sebagai buku berjudul ‘A Slow Death: 83 Days of Radiation Sickness‘

Awal Kecelakaan Nuklir Nuklir Tokaimura

Kecelakaan itu terjadi pada tanggal 30 September 1999, saat Hisashi Ouchi dan dua rekannya tengah menambah ember ketujuh larutan uranyl nitrat berair ke tangki pengendapan. Saat dilakukannya penambahan tersebut menambahkan, tangki mencapai tahap kritis dan mengalami reaksi rantai fisi nuklir mandiri. Hal tersebut membuat adanya radiasi gamma dan neutron yang intens.

Hisashi Ouchi, Masato Shinohara, dan Yutaka Yokokawa yang sedang mempersiapkan beberapa bahan bakar, yang pertama dalam tiga tahun untuk reaktor pemulih cepat eksperimental Joyo. Hisashi Ouchi adalah orang yang terdekat dengan tangki pengendapan, sementara Shinohara berdiri di atas panggung dan Yokokawa duduk di meja setinggi empat meter.

Ketika tangki mencapai kekritisan, mereka melihat kilatan biru, mungkin radiasi Cherenkov, saat alarm radiasi gamma meledak. Ini adalah bencana nuklir Tokaimura kedua yang akan terjadi dan dianggap sebagai kecelakaan nuklir terburuk di Jepang sebelum bencana nuklir Fukishima Daiichi.

Dilihat juga : Cara Cek Pelaku Kepo Tanpa Aplikasi di IG

Selama kecelakaan, Ouchi terkena 17 sieverts radiasi dengan 8 sieverts yang biasanya dianggap fatal dan 50 juta sieverts menjadi batas maksimum dosis tahunan yang diizinkan untuk pekerja nuklir Jepang.

Ember larutan berair yang dituangkan ke dalam tangki berisi 16 kg uranium sedangkan batas uranium tangki presipitasi hanya 2,4 kg. Ouchi menerima 17 sieverts (sv) radiasi, Shinohara menerima 10 sv dan Yokokawa 3 sv.

Akibat dari Kecelakaan Nuklir Tokaimura

Gejala awal yang diakibatkan Kecelakaan Nuklir Tokaimurah tersebut Ouchi mengalami rasa sakit, mual, dan kesulitan bernapas dan kehilangan kesadaran. Meskipun tidak ada ledakan, ada pelepasan progresif produk fisi berat dan reaksi berantai berlangsung hampir 20 jam.

Dampak radiasi terhadap Ouchi begitu parah sehingga kromosomnya hancur dan jumlah sel darah putihnya turun hingga mendekati nol. Sebagian besar tubuhnya mengalami luka bakar yang parah dan organ dalamnya mengalami kerusakan parah.

Ouchi dianggap sebagai korban pertama di Jepang, mungkin satu-satunya orang yang pernah menerima radiasi dalam jumlah besar dalam waktu singkat. Jumlah energi radioaktif yang dipaparkannya dianggap setara dengan pembom bom atom Hiroshima.

Besarnya radiasi benar-benar menghancurkan tubuhnya, termasuk DNA dan sistem kekebalannya. Menurut buku A Slow Death: 83 Days of Radiation Sickness,” salah satu kromosom Ouchi dapat diidentifikasi atau diatur secara berurutan.

Seiring kondisinya memburuk, dia dipindahkan ke Rumah Sakit Universitas Tokyo dan, dilaporkan, menjalani transfusi sel induk perifer pertama di dunia. Ia juga diberi banyak transfusi darah, cairan, dan obat-obatan yang bahkan belum tersedia di Jepang.

Ia juga harus menjalani beberapa transplantasi kulit yang tidak bisa membantu hilangnya cairan melalui pori-pori. Setelah dirawat selama seminggu, Ouchi berhasil mengatakan, “Saya tidak tahan lagi … saya bukan kelinci percobaan”.

Namun, para dokter terus merawatnya dan mengambil tindakan untuk membuatnya tetap hidup, yang hanya memastikan kematian yang sangat lambat dan sangat menyakitkan.

Setelah 83 hari berjuang, Ouchi meninggal karena beberapa kegagalan organ pada tanggal 21 Desember 1999.

Pada 27 November, jantung Ouchi gagal selama 70 menit, namun para dokter berhasil membuatnya tetap hidup dengan transfusi darah, cairan, dan berbagai obat untuk menjaga agar tekanan darah dan denyut nadi tetap stabil. Akhirnya, pada tanggal 21 Desember, jantungnya gagal dan para dokter tidak melakukan resusitasi dengan mengatakan bahwa keluarganya menginginkan dia mengalami kematian yang damai.

Sumber : Fodka.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *